initial-scale=1, minimum-scale=1, maximum-scale=1' name='viewport'/> Terima Pengurus Satgas Anti-Mafia Bola Indonesia, Wapres Minta Tindak Tegas Pelaku Penyelewengan | preessroom.co.id -->

10/18/2023

Terima Pengurus Satgas Anti-Mafia Bola Indonesia, Wapres Minta Tindak Tegas Pelaku Penyelewengan



Jakarta – Wakil Presiden (Wapres) K. H. Ma’ruf Amin menerima jajaran Pengurus Satgas Anti-Mafia Bola Indonesia, di Kediaman Resmi Wapres, Jalan Diponegoro No. 2 Jakarta, Selasa sore (17/10/2023).

Jajaran pengurus Satgas Anti Mafia Bola Indonesia yang hadir di antaranya Irjen Pol. Asep Edi Suheri, Brigjen Pol. Himawan Bayu Aji, Kombes Pol. Rizky, Najwa Shihab, Ardan Adiperdana, dan Akmal Marhali ini, melaporkan kepada Wapres upaya-upaya yang telah dilakukan dalam menjalankan tugas mereka, salah satunya memberantas mafia bola.

“Dari laporan itu sudah ada penindakan-penindakan, misalnya beberapa kasus penangkapan terhadap pemberi suap, juga sudah ada pemeriksaan,” ungkap Masduki Baidlowi Juru Bicara Wapres dalam keterangan persnya seusai mendampingi Wapres.

Menanggapi laporan tersebut, Masduki mengatakan bahwa Wapres menyampaikan apresiasi dan dukungannya.

“Wapres sangat senang mendapat laporan kinerja ini dan juga meminta supaya ada tindakan tegas,” ungkap Masduki.

"Wapres sangat senang dan mendukung terhadap apa yang dilakukan oleh Satgas Anti-Mafia Bola Indonesia,” tambahnya.

Lebih lanjut, Masduki menjelaskan, Satgas Anti-Mafia Bola Indonesia ini memiliki dua fokus bidang kerja, yaitu memantau pengaturan skor dan juga transparansi laporan keuangan persepakbolaan Indonesia.

“Yang pertama itu memantau mengenai kemungkinan terjadinya pengaturan skor,” jelas Masduki.

“Yang kedua juga, bagaimana agar bola di Indonesia, yang di bawah naungan PSSI ini, laporan keuangannya itu transparan,” sambungnya.

Pada kesempatan yang sama, Wapres juga menerima laporan omzet sepak bola Indonesia yang mencapai Rp5 triliun, sehingga Wapres menyarankan adanya investigasi audit yang dilakukan oleh Satgas Anti-Mafia Bola Indonesia.

“Diperlukan semacam audit investigasi yang harus dilakukan oleh tim ini,” ujar Masduki mengutip pesan Wapres.

Sebagai informasi, pembentukan Satgas Anti-Mafia Bola Indonesia ini merupakan kolaborasi antara individu independen bekerja sama dengan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) yang bertujuan untuk mendorong pembenahan sepak bola nasional bersih secara menyeluruh, terutama menyangkut praktik pengaturan skor dan pertandingan. Tim ini berkomitmen penuh menjadi bagian penting dari transparansi dan transformasi sepak bola di Tanah Air.

Mendampingi Wapres pada pertemuan tersebut di antaranya Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pembangunan Manusia dan Pemerataan Pembangunan Suprayoga Hadi, Staf Khusus Wapres Robikin Emhas, dan Tim Ahli Wapres Iggi Haruman Achsien. (**)

Show comments
Hide comments
Tidak ada komentar:
Write comment

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Latest News

Back to Top